Ad Code

Kontraksi Ekspor Thailand Berturut-turut, Timbul Kekhawatiran BerdampakTerhadap PDB. Berikut

 Ekspor Thailand telah mengalami kontraksi selama tujuh bulan berturut-turut, menimbulkan kekhawatiran mengenai dampaknya terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) negara tersebut pada tahun ini.

Sektor ekspor, yang merupakan penggerak utama ekonomi Thailand, mengalami pertumbuhan negatif selama tujuh bulan berturut-turut (Oktober 2022 hingga April tahun ini) akibat perlambatan ekonomi global dan inflasi tinggi di beberapa negara.

Melemahnya daya beli telah menyebabkan penumpukan persediaan yang berlebihan di mitra perdagangan, sehingga ekspor Thailand mengalami kontraksi sebesar 5,2% pada empat bulan pertama tahun ini.

Untuk membalikkan tren ini, baik pemerintah maupun sektor swasta melihat perlunya perubahan strategi secara mendesak, karena sektor ekspor menyumbang hampir 60% dari PDB Thailand.

Menurut Chaichan Chareonsuk, ketua Dewan Pengusaha Nasional Thailand (TNSC), Kementerian Perdagangan dan sektor swasta telah menetapkan target bulan lalu untuk mencapai pertumbuhan ekspor sebesar 1-2% tahun ini. 

Kementerian telah memfasilitasi kerjasama antara ataĊĦe perdagangan dan kantor perdagangan provinsi, serta sektor swasta, dengan mengadakan pertemuan bersama untuk mengevaluasi situasi untuk paruh kedua tahun ini dan menyesuaikan rencana kerja guna mendorong ekspor dan mencapai target yang ditetapkan. Mereka mempercepat 350 kegiatan, dengan menargetkan tujuh wilayah: Asean, Tiongkok dan Hong Kong, Asia Selatan, Asia Timur dan Oseania, Afrika Tengah dan Selatan, Amerika Utara, Amerika Latin, dan Eropa.


Strategi dalam Menghadapi Kontraksi Ekspor

Strategi kunci melibatkan eksplorasi pasar baru, mempertahankan pasar yang ada, dan menghidupkan kembali pasar lama.


1. Strategi Kunci untuk Memulihkan Ekspor Thailand di Tengah Kontraksi

Di tengah kontraksi ekspor Thailand yang berlangsung selama beberapa bulan terakhir, pemerintah dan sektor swasta telah menetapkan strategi kunci untuk mengatasi situasi ini. Salah satu strategi utama adalah mempercepat pembentukan kelompok perwakilan dagang guna memperluas potensi pasar.

Selain itu, perdagangan lintas batas melalui e-commerce menjadi fokus penting dalam upaya meningkatkan ekspor.

Negosiasi kesepakatan bisnis offline maupun online juga menjadi langkah strategis dalam mengatasi tantangan ekspor. Pemerintah dan sektor swasta juga mendorong pengembangan produk BCG (Bio-Circular-Green) dan produk inovatif baru guna memperluas pangsa pasar.

Promosi bisnis layanan bernilai tinggi, seperti konten digital, HORECA (hotel, restoran, layanan katering), serta restoran 'Thai Select', menjadi bagian dari strategi tersebut. Selain itu, penetrasi pasar-pasar sekunder, terutama di Asean dan India, menjadi langkah penting dalam memperluas jangkauan ekspor Thailand.

"Pertumbuhan negatif sebesar 4,5% pada kuartal pertama adalah titik terendah. Diperkirakan akan tetap negatif pada kuartal kedua, tetapi dengan kontraksi yang lebih kecil," kata Chaichan. "Kami mulai melihat beberapa pesanan pembelian masuk menuju akhir kuartal kedua. Diperkirakan bahwa pada paruh kedua tahun ini, ekspor Thailand akan kembali tumbuh positif," ujar Chaichan.

Meskipun kontraksi ekspor pada kuartal pertama mencapai titik terendah, diperkirakan bahwa kontraksi pada kuartal kedua akan lebih kecil. Bahkan, pesanan pembelian mulai meningkat menjelang akhir kuartal kedua, memberikan harapan bahwa ekspor Thailand akan kembali tumbuh positif pada paruh kedua tahun ini.

Namun demikian, proyeksi ekspor Thailand untuk tahun ini masih mencerminkan ketidakpastian. Komite Bersama untuk Perdagangan, Industri, dan Perbankan memperkirakan ekspor Thailand akan berkisar antara -1% hingga datar. Faktor-faktor seperti peningkatan suku bunga oleh Amerika Serikat dan inflasi yang tinggi di beberapa negara masih menjadi hambatan dalam memulihkan pertumbuhan ekspor.

Dalam situasi ini, penting bagi Thailand untuk mencari pasar baru, seperti di wilayah CLMV (Cambodia, Laos, Myanmar, Vietnam), India, dan China. Selain itu, peningkatan perdagangan di dalam kawasan Asean juga menjadi fokus strategis dalam menghadapi tantangan ekspor saat ini. Dalam upaya mengoptimalkan pertumbuhan ekspor, Thailand juga mengidentifikasi sektor-sektor yang memiliki potensi tinggi, seperti sektor makanan dan minuman, produk-produk sehari-hari, produk medis dan kesehatan, serta perangkat elektronik.

Dalam menghadapi kontraksi ekspor yang berkelanjutan, Thailand perlu terus beradaptasi dengan perubahan kondisi pasar global dan menjalankan strategi kunci yang sesuai untuk mempercepat pemulihan ekspor.


2. Perlu Mencari Pasar Baru

"Untuk menghidupkan kembali pertumbuhan ekspor, baik sektor publik maupun swasta harus bekerja sama untuk memasuki pasar-pasar baru, seperti Asia Tengah dan negara-negara lainnya, serta meningkatkan perdagangan di dalam Asean," kata Kriengkrai. "Namun, kita harus menerima kenyataan bahwa ekonomi Tiongkok, salah satu pasar utama Thailand yang awalnya tampak menjanjikan, belum menunjukkan perbaikan signifikan berdasarkan data saat ini. Daya beli mereka masih belum begitu baik. Kita dapat melihat lebih banyak produk Tiongkok membanjiri pasar-pasar Asean, karena ekspor mereka ke Amerika Serikat dan Eropa mengalami penurunan akibat ketegangan perdagangan dan masalah ekonomi internal," ujar Kriengkrai.

Sementara itu, Phusit Rattanakul Sereroengrit, direktur jenderal Departemen Promosi Perdagangan Internasional (DITP), mengatakan bahwa dari Juni hingga September tahun ini, departemen tersebut telah melakukan 87 kegiatan untuk meningkatkan ekspor.


Ini termasuk Thai Food Pop-up Store 2023, yang menampilkan makanan, makanan olahan, minuman, buah-buahan, beras, makanan ringan, bumbu, buah-buahan Thailand, dan makanan dan minuman di China. Mereka juga melibatkan promosi penjualan melalui kerjasama dengan toko-toko departemen di Mesir (promosi di dalam toko), memperluas pasar untuk pisang wangi dan produk olahan dari pisang wangi Thailand ke pasar-pasar sekunder di Jepang, dan mendorong para pengusaha di industri perhiasan dan batu permata untuk menargetkan pasar global melalui platform online pameran perhiasan dan batu permata internasional, dan lain-lain.


3. Mengambil Manfaat dari Pemulihan Pariwisata

Pada sisi lain, Poonpong Naiyanapakorn, direktur Kantor Kebijakan dan Strategi Perdagangan, mengungkapkan bahwa kantor tersebut telah menganalisis tren ekspor tahun ini, baik dari segi kategori produk maupun pasar. Kategori produk yang diperkirakan akan mengalami pertumbuhan tahun ini termasuk makanan dan minuman seperti beras, pakan hewan, produk biji-bijian utuh, serta makanan olahan lainnya, termasuk minuman dan produk unggas beku dan dingin.

Produk-produk yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari, seperti kosmetik, sabun, produk perawatan kulit, selimut, dan aksesori perjalanan, diperkirakan akan mendapatkan manfaat dari pemulihan industri pariwisata.

Selain itu, produk-produk yang terkait dengan bidang medis dan kesehatan, seperti alat dan peralatan medis yang mengikuti tren kesehatan dan masyarakat yang menua, serta peralatan listrik dan perangkat elektronik, diperkirakan akan mengalami pertumbuhan.

Pasar-pasar dengan potensi ekspansi tinggi tahun ini meliputi wilayah CLMV (Kamboja, Laos, Myanmar, Vietnam), India, dan Tiongkok, sementara pasar-pasar dengan ekspektasi pertumbuhan rendah termasuk Amerika Serikat, Eropa, dan Jepang, dikarenakan kondisi ekonomi di negara-negara tersebut. Adapun target ekspor, diperkirakan wilayah Timur Tengah akan mengalami pertumbuhan sebesar 20%, Asia Selatan 10%, Asean 6,6%, Tiongkok dan Hong Kong 2%, Amerika Utara 4,5%, Eropa 4%, Jepang 2,5%, Inggris Raya 1%, serta negara-negara Persemakmuran Negara-Negara Merdeka (CIS) 1%, dan wilayah lainnya.

Sumber : https://www.nationthailand.com

   

Posting Komentar

0 Komentar